Wednesday, May 11, 2011

talking bout my elementary school

oke, kerena ga ada topik jalan2 lainnya, karena selama ini saya terkungkung di rumah sementara sebab rumah saya sedang direnovasi, dan juga karena akses internet dari modem Fl**h ini sungguh lamaaaaaaaaaa sekali, jadilah baru bisa update blog lagi (nyari alesan bilang aja males buka internet :p)

so, karena belum kemana2 lagi, i would like to talk bout my elementary school, terinspirasi obrolan hari selasa kemaren di meja teh Helly tentang uang jajan...

begini ceritanya,

saya pindah dari Demak-Jawa Tengah ke Depok Jawa Barat ketika umur 4 tahun, saat itu saya telah menyelesaikan TK 0 kecil saya (saya masuk TK umur 3 tahun) dan diumur itu saya sudah lancar membaca, sampe saya sendiri sombong banget, haha... sewaktu pindah ke depok, semua taman kanak2 yang ada disini murid2nya belom bisa baca, alhasil saya yang sombong saat itu gak mau masuk ke tk yang murid2nya belom bisa baca (ngegemesin yaa, hahahay)

setelah dibujuk2 saya mau masuk ke sekolah tk islam, saya bisa baca tapi belom bisa ngaji, hihihi... celakanya pas saya TK, saya belum bisa bahasa Indonesia, bahasa saya cuma bahasa Jawa! dan parahnya bahasa kromo inggil alias bahasa Jawa halusnya orang-orang keraton, Zzzz... alhasil terjadilah yang namanya kekerasan saat tk, saya sungguh dikucilkan karena ga bisa bahasa Indonesia (oleh sesama anak TK lainnya, kebayang gak sii), masih inget nama pembully saya itu si Lani, (nantinya ketemu di SMP) pokoknya saya selalu dimusuhin sama temen2 saya di TK karena pake bahasa paling aneh yang mereka pernah denger, hehehe

singkat cerita, saya lulus TK 0 besar dengan umur masih 5 tahun dan gak punya banyak temen, hiks... kemudian pas mau masuk sekolah dasar, naaaah, masalah kedua, umur saya masih kecil banget buat masuk SD. minimal umur masuk SD negeri itu kan 6 tahun, saya gak bisa masuk SD negeri akhirnya kami mencari private elementary school yang bagus di daerah depok, yang terkenal ada dua SD YTI dan SD PB (disingkat aja takut dituntut saya ;p), yang dekat dengan rumah saya SD PB tapi kata guru TK saya SDYTI ini yang paling bagus di depok. oke, jadilah saya ikut tes masuk di SD ini, dan tentu saja lulus dengan kemampuan membaca dan berhitung yang di atas rata2 (tentu saja, mama saya kan guru bahasa Indonesia --__-- keterlaluan sekali kalo gak lulus)

gak lama setelah masuk sekolah, saya baru mengetahui sekolah ini super disiplin, kelas 1 SD saya diomelin terus kalo telat, padahal bukan salah saya, lhaa bus jemputan yang ngejemput saya di rumah yang telat --__-- tapi tetep yang diomelin muridnya

kelas 3 karena saya bandel banget pas udah selesai istirahat dan bel udah masuk, saya masih lari2an di lapangan, eh gurunya udah masuk duluan, kali ini hukumannya scot jump dan balik lagi ke lapangan besar dan lari dua puteran, udah gitu ga dikasi duduk di bangku kelas, jadi duduk di lantai :'(
di kelas ini juga saya pernah kena jewer karena waktu itu libur idul fitri, dikasih tugas satu buku tekun teliti (kunti) atau mirip lembar kerja siswa gitu,,, LITERALLY SATU BUKU! mau gimana coba, saya pulang kampung dengan ngebawa satu buku itu buat dikerjain, dan tetap ngga selesai, saking kasiannya sama saya, si mamah akhirnya ngerjain sisa PR saya itu, yah, ketauan laaah itu tulisan mama, dari kecil juga tulisan saya udah kaya ceker ayam --__--

kelas 4 saking gak tahan lama jemputannya, saya udah berani naik angkutan umum sendiri, di kelas ini saya ikut ekstrakurikuler renang, aerobik, sama basket (gaya banget emang sekolah saya ini). sekolah ini MELARANG siswa-siswanya JAJAN, bahkan jajan di kantin sekolah pun gak boleh, kantin sekolah hanya untuk guru dan orang tua murid, itu tempat keramat buat kami, hihihi... begitu juga gak boleh jajan sepulang sekolah, padahal banyak tukang jajanan di depan sekolah yang menggiurkan. entah kenapa pasti ketauan besoknya kalo hari ini jajan diluar, guru2nya punya banyak mata-mata --__--


mama yang suka kasian ngeliat anaknya gak pernah bahagia sekolah di SD itu (lebay) pengen ngasih uang jajan lebih, ongkos angkutan umum saat itu seratus rupiah sekali jalan buat anak sd, kalo bolak-balik kan jadi 200 rupiah, mamah pengen ngasih uang jajan ke saya tuh 500 atau seribu, kalo2 saya pengen apa2 atau takut keabisan uang di jalan. tapi selalu saya tolak, mau gimana, saya cemen berat, takut tasnya diperiksain dan ditemuin uang lebih terus disita (karena memang banyak yang begitu), dan dimarahin, hahaha

kelas lima cukup menyenangkan buat saya karena guru kelasnya, pak Woto lumayan baik, tapi saya juga lumayan sering belajar sambil duduk di lantai biasanya sih karena telat, hehe... di kelas 5 ini saya pernah nggak masuk seminggu lebih karena jatuh dari sepatu roda di jalan turunan yang curam sampe berguling-guling dan ditolongin orang sekitar (pecicilan sangat dari dulu sampe sekarang :D)

di kelas 6, yaoloh, inilah kelas yang paling menjadi momok buat saya
nah, di kelas ini masuk jam 6 pagi pulang jam 2 siang, dua hari dalam seminggu ada les tambahan untuk kelas 6 dari jam 3 sore-5 sore, dua hari lainnya dalam seminggu sorenya kita kerja kelompok di rumah temen yang sudah ditentukan dengan stempel buktinya tanda tangan orang tua yang tinggal di rumah temen yang jadi tuan rumah bergilir, keesokan harinya tandatangannya diperiksa, dan di hari minggu ada kegiatan les tambahan dari pagi sampai jam 12 siang.
selain itu dikelas ini juga buku tulisnya pake buku double folio (yang biasa buat kasir2 itu) PR setiap hari adalah bikin soal 50 ipa/ 50 ips/ 50 bahasa indonesia/ 50 ppkn/ 50 matematika, setiap 250 soal udah selesai, besoknya buku itu dituker sama temen lain kelas buat dijawab masing2, nilainya merupakan nilai bayangan ujian akhir (EBTANAS)
gak cuma sampai disitu, setelah dapet nilai bayangan seluruh siswa dari 5 kelas 6A, 6B, 6C, 6D, 6E dikumpulkan di lapangan diurut dari nilai bayangannya paling tinggi sampai paling rendah X_x dan dipisah 1- 40 orang teratas masuk kelas 6A, 41-80 masuk kelas 6B dst....
dan gak cuma sampai disitu pembagian tempat duduknya pun diurut dari yang paling bagus nilainya sampai yang paling jelek....
latihan ujian bayangan ini dilakukan terus menerus, sehingga saya dari kelas 6A pernah terlempar ke kelas 6B, dan pas bisa balik ke A mencari cara agar bisa bertahan di kelas A, begitu juga yang B, C, D, E masing2 berkompetisi supaya dapet tempat lebih baik lagi...

selain itu di SD saya tercinta itu ada peraturan2 berikut:
1. seragam: senin/kamis putih-merah lengkap dasi dan topi, selasa/rabu lurik lengkap dengan dasi, jumat seragam olahraga, sabtu seragam pramuka, semuanya disertai dengan kaos kaki panjang selutut (bener2 harus selutut kayak pemain bola)dan sepatu kets hitam tanpa garis, kalo engga yaaa dihukum :D
2. setiap latihan soal, dalam setiap akhir kalimat harus menggunakan titik, atau tanda baca, dan juga akhir latihan ditutup dengan garis akhir kalo engga begitu nilainya 0! (seriusan 0 walopun bener semua)
3. makan-minum bawa sendiri, mulai dari kelas 6 gak boleh makan di dalam kelas, jadinya makan ngumpul semua di selasar kelas dari 6A-6E
4. harus pake jam tangan, kalo gak punya bisa ngiket jam dinding ke tas (temen saya bener2 mempraktekkannya loooh)

alhasil pas di SD saya gak mengenal yang namanya dunia luar, baik jajanan populer maupun game2 yang populer (kesiaaaaan), yasudahlah...

ending dari hebatnya kedisiplinan SD saya mengantarkan SD tersebut jadi dengan nem SD tertinggi di Depok, dan nilai paling kecil adalah 30 koma sekian dari 5 mata pelajaran yang artinya rata2 paling rendah SD saya adalah 6! hebat bukan...

tapi tetap saja mama saya kapok menyekolahkan anaknya disana, jadi ade saya ga sekolah disana deeh :D

2 comments:

bobie said...

hahahaa,,sumpah ngakak2 aku baca blog kamu yang ini dan hebaaaatnya kamu masih hafal loh dari kelas 1 s/d kelas 6 cerita manis dan suramnya sekolah tercinta itu. re: SDYTI.. tapi ada yang ketinggalan tuh pas kelas 2 kamu belum ceritain. *sok koreksi* :D.. Aaaa jadi kangen sama masa2 SD *loh* :)

Frieda Ayu Prihadini said...

amnesia kayaknya pas kelas dua aku ga inget apa-apa, hahaha... Hah?? cerita manis? kayanya ga ada deh cerita manis di sekolah kita itu --___-- setiap saat ingetnya dipukul penggaris, lari keliling lapangan, scot jump, dan belajar di lantai :( sungguh ga da kangen2nya --__--