Tuesday, January 29, 2008

eyang Soeharto dan kakekku tersayang

maap yaaa... baru update blognya sekarang, hiks...
laptop ku bermasalah ga bisa di shut down...
mo nyari warnet, huhuhu... males...
maap cewe rumahan, kalo udah di rumah, males banget keluar. mending tidur...
waktu itu pernah empat hari di rumah dan di tempat tidur, uda kaya vampir, hihihi...

nyokap: gila kamu ya, empat hari libur di rumah doang
aku: hehehe... home... sweet home...
nyokap: ngapain aja?
aku: ga ngapa2 in, di tempat tidur doang
nyokap: aduh jangan gitu nanti kasurnya bertelor
aku: ha? emang aku ngeremin kasur...

wah kalo bisa buat telor ayam dari kasur begitu, oke juga ya, hahaha

anyway... final aussie open kemaren dimenangin maria sharapova n novak djokovic
wew... jagoanku (Ana ivanovic n Jo-Wilfried Tsonga) kalah semua, jadi ga mo komen banyak-banyak...

terus balik lagi ke judul. Inna llillahi wa inna illaihi rajiun, hari Minggu, 27 Januari 2008, telah berpulang ke Rahmatullah Mantan Presiden Soeharto dalam usianya yang ke 86 tahun menginjak 87 tahun (abisnya di Tv bilangnya beda2)...
Seluruh rakyat Indonesia berduka (eh ada juga yang engga sii)

tapi secara personal aku termasuk yang berduka, bahkan i cried over the night...
hehehe...
aku bener-bener kehilangan sosok eyang yang berwibawa dan selalu tersenyum itu. jujur aku belum pernah ketemu dia langsung, tapi.... ada ikatan batin (ciaelaah) hehehe... ga segitunya juga sii...
kebetulan pas aku lahir di demak tanggal 21 Februari 1987 entah kenapa beberapa hari stelahnya tiba-tiba pak harto dateng ke Demak, yah... bukan buat nengok aku, tapi buat meresmikan masjid agung demak, hihihi... but my daddy met him (ga secara personally deh, hanya menyaksikan dia meresmikan masjid kebanggaan kota kelahiran ku itu)

Terus entah kenapa, aku punya kakek yang meninggal waktu umurku enam tahun, (satu2nya kakek kandungku yang pernah aku lihat selama hidup, papa nya mama udah meniggal ketika mamaku masih kecil, mamapun diasuh adeknya nenek buyut n canggahku). Figurnya mirip sekali ama mantan presiden kita itu. Sebelum kakekku itu wafat, dia sempat menjabat sebagai kepala P&K di Grobogan, Purwodadi. hmmm... dia punya wibawa yang sama seperti eyang Soeharto (yah, walo bukan sebagai Presidan RI kala itu), tapi cukup bisa membuat semua orang segan atas jabatan dan kebaikan hatinya :)

Kakekku baik? oh My GOD, he was an angel for me, for my mom too. cuma papa n adik2nya yang selalu melihatnya sebagai ayah sendiri ga menyadari hal itu... sopan, baik hati, ga bisa n ga pernah marah, semua kekesalan hidupnya dimakan sendiri. hal yang bisa dia lakukan adalah bekerja di kantor dan di rumah (bahkan semua pekerjaan rumah termasuk mencuci dia yang mengerjakan), membantu orang lain, serta tersenyum

Satu lagi kesamaannya ma eyang mungkin karena sama-sama orang Jawa. dari keluarga miskin. jadi dia tau susahnya hidup.
dia paling ga mau aku kurus makanya, aku selalu dicekokin jamu.
dia pernah ke Depok sendirian. waktu itu sepedaku rusak, dia yang ga tau jalan2 di depok ngebela2in naek becak dan menggotong2 sepeda itu naek becak dan pergi ke bengkel sepeda sendirian.

aku cucu pertamanya, dan mungkin cucu kesayangannya, hehehe...
aku ga nangis waktu dia meninggal, sama sekali engga... (aku masih kecil sekali waktu itu) but now, i miss him a lot :)
my dear grandpa

nah, balik lagi ke eyang soeharto, mungkin buat sebagian orang banyak sekali kesalahannya yang tak termaafkan, tapi buat aku dan keluargaku, banyak sekali jasanya yang tak mungkin terbalas...

kakekku seperti yang tadi sudah aku katakan, dia kepala P&K, dan mamaku seorang guru dan kami tinggal di demak, dan gubug. Sebuah desa kalo dibandingkan dengan Jakarta. kalo eyang harto engga memajukan program pembangunannya seperti desa inpres, guru masuk desa, Abri masuk desa, listrik masuk desa...
mungkin sekarang aku ga akan kenal sama yang namanya pendidikan, hehehe...
umur 9 taun aku bisa kawin dan udah ngurus anak, hehehe...
kalo udah punya anak gitu, anakku bisa 20 karena ga ada program KB (lagi2 program eyang harto)
ga makan nasi, karena ga ada swasembada pangan :)
hehehe... apapun dia, he's good enough for us...

mungkin tulisan ini sangat bertolak belakang sama salah satu e-mail yang aku terima dari teman2ku...
but inilah eyang harto di mata keluarga kami..
kekuatan pemerintahannya buat kami mengalahkan kesalahan2nya yang sering disebut2 di Tivi.
anyway no body is perfect, dan kami hanya berterimakasih atas jasa-jasa yang telah dia berikan... :)
tidurlah dengan tenang kakek dan eyangku sayang.
Semoga kalian diterima disisi ALLAH SWT. amiin

2 comments:

Labyrinth said...

Waduh ini posting nya udah dari januari ya...

intelektualkuldesak said...

dia memang sudah berbuat untuk negeri ini...
tapi, dia juga harus bertanggung jawab atas hancurnya negeri ini!!

god bless founding father !!!